Monday, November 12, 2012

IGLOO CINTA - Bab 7






“IGLOO CINTA” berada di luar ruang lingkup mu…. Aku kesejukan! Ruang untuk aku berfikir terbatas! Aku seolah-olah tidak berdaya untuk terus hidup dalam kesejukan ini.
Kau dirikan aku sebuah Igloo Cinta – penuh dengan kasih sayang yang menghangatkan sebuah perjalanan

TAPI, Aku tahu Igloo Cinta ini hanya satu pinjaman… 





BAB 7

            “ I miss u a lot, my Dear......” sebuah kucupan hinggap di pipi Puan Malika pada malam itu. Malam di mana sudah lama sangat dinantikan. Malam di mana suaminya akan terus berada di sampingnya dan anak-anak. Malam di mana dirasakan beban yang ditanggung selama ini akan berkurangan dengan kehadiran En. Harith sebagai ketua keluarga. Segala-galanya kembali ke asal. Dibalas mesra kucupan suami tersayang. Dan dia lena di sisi dan di dalam pelukan suami yang dirinduinya.....

                                    _________________________________

            Puan Malika terasa tidurnya begitu lena sehingga ketiadaan En. Harith di sampingnya tidak disedari. Dia mengerling jam di sisi kecil di sisi katil. Sambil matanya digosok-gosok. Baru jam empat setengah pagi, belum masuk waktu Subuh. Dia menarik selimut comforter dan menyarung selipar. Baru sahaja hendak mengatur langkah, pintu ditolak perlahan dan ternampak En. Harith.

            “Ke mana sayang?”
            “Turun bawah sekejap. Suddenly I felt dry. Abang pergi minum air tadi.... malas abang nak kejutkan sayang. Nampak penat saja.... tidurlah.”
            “Errrmmmm.......”

            Puan Malika kembali menyambung tidurnya. Begitu juga dengan En. Harith. Kepalanya tiba-tiba dirasakan berat. Tetapi nampak riaknya cuba menyembunyikan sesuatu dari pengetahuan Puan Malika.

            “Sayang, belum tiba masa yang sesuai untuk abang ceritakan segalanya.... ya Allah Engkau Lebih Mengetahui!” En. Harith melelapkan mata sambil merenung redup wajah isteri tersayang. Renungan itu melenakan tidurnya.

                                    ___________________________________


Walaupun mereka jarang bersama, tapi gerak hati dan tingkah laku suaminya agak menjengkelkan pada pandangan Puan Malika. Seperti ada sesuatu yang cuba disembunyikan oleh suaminya. Namun dia tidak mahu bertanya bukan tidak mahu mengambil berat akan suaminya tapi dirasakan biarlah suaminya yang sendiri membuka perbualan. Apa yang mampu dilakukan hanya terus menadah tangan pada Allah untuk terus melimpahkan rahmat dan barakah ke dalam rumahtangga yang dibina hampir 25 tahun itu. Sejujurnya mereka berdua boleh membaca isi hati masing-masing melalui gerak geri masing-masing. Dan Puan Malika terus menjalankan rutin hariannya seperti tidak mengesyaki apa-apa. Dia juga percaya akan suaminya. Pagi itu dia tidak ke mana-mana memandangkan cuti sekolah di International School telah pun bermula dan tiada ujian SPM atau STPM seperti sekolah-sekolah Kebangsaan yang lain.

Marlia pula tak habis-habis keluar dengan Bieha. Katanya Bieha akan berpindah ke Pulau Pinang hujung tahun ini.

Marlisa ke Ekspo Jom Pergi U!! Yang diadakan di PWTC.

En. Harith masih di hadapan kolam ikannya. Duduk sambil memerhatikan ikan-ikan Kap berlegar-legar di ruang kolamnya yang luas. Sekejap-kejap dia mengerling ke i-Padnya. Tidak lekang dia dan i-Padnya.

“Abang.....”
“Ya, sayang”

Lamunan En. Harith terhenti dengan panggilan Puan Malika. Dia menyahut sambil mengerling, kelihatan Puan Malika manis sekali berjalan ke arahnya sambil membawa dulang. En. Harith menyambut dulang yang dibawa Puan Malika.

“macam tahu-tahu aje perut abang lapar....”
“Hai abang, just had your fried rice this morning for breakfast takkan lapar lagi... Anyway I just bring for you light refreshment sahaja.  Karang kita lunch sama-sama yang berat-berat ok? “

“So, where you want me to bring you this noon?”

“Tak payahlah abang, My masak aje untuk abang. Kita makan di rumah sahaja. My malas lah nak keluar. Abang pun penat tak hilang lagi balik dari Doha. Abang pening kepala mungkin sebab jack let tak hilang lagikan.....”

“Mungkinlah.......”

“Abang, hujung minggu ini kita ke rumah Bonda nak? Boleh bawa Marlia dan Marlisa sekali....”

“My...”

“Iyer, abang. Kenapa?”

“Abang rasa janji abang nak bawa My dan anak-anak ke oversea for holiday kita batalkan ajelah”

“My tak kisah. Tapi abang dah janjikan dengan anak-anak. Janji kena kotakan. Tapi kalau alasan kukuh dan abang jujur dengan anak-anak, mungkin mereka boleh faham. Anak-anak kita dah besar dan meningkat dewasa, abang. Trust me, treat them as an adult.... they will listen to you.”

“Thanks sayang. You did a great job dalam membesarkan anak-anak. Abang jauh selalu tiada di samping sayang. Abang hampir tidak mengenali anak-anak abang. Tahu-tahu sahaja mereka dah besar. Dalam sekelip mata juga mereka akan tinggalkan abang. Punya keluarga sendiri. Kalaulah masa itu boleh diundur.... really miss that moment. If I can turn back time, get along on the right track....... uhhhhhh it was my fault!”

“Apa yang abang cuba bagitahu My ni.... it’s ok. I know abang bukannya pergi jauh-jauh tu untuk sesuatu yang salah Tapi abang ke sana pun mencari rezeki untuk My dan anak-anak. Kesenangan hari ini juga adalah atas titik usaha abang. We all thank you, abang for this.... even though you are far in Doha, our prayer always with you. Nothing to regret abang..... I’m happy now you are here!!” Puan Malika memeluk suaminya, memberi sebuah kekuatan dan menunjukkan kepercayaannya. En. Harith membalas pelukan itu.

“Thanks sayang, for believing me..... always”

                                                ______________________________
Post a Comment