Wednesday, April 18, 2012

Jangan Buka Hijabku.......


1



Sabuah Banglo mewah tersergam indah di puncak Bukit Jalil. Dikawal rapi dengan beberapa CCTV. Tembok batu keliling setinggi 8 kaki. Rumah atau penjara? Melangkah masuk cukup sekadar di halaman hati boleh meneka apa isinya. Tapi itu peribahasa lama “jangan pernah menilai sesuatu melalui luarannya”. Seni rias landskapnya cukup menawan, pasti mahal upahnya. Tapi itu sekadar luaran.....

            “Nayla..... Nayla..... mari turun makan. Bibik sudah siapkan semuanya.”
            “Saya, Bik. Nanti Nayla turun.....”
            “Jangan lewat turunnya, nanti kok Puan pulang... Nayla masih di atas, takut dimarahinnya..!!!”
            “Iya, Bik...”

Terdengar derap kaki Nayla menuruni anak-anak tangga menggambarkan keriangan. Muncul sahaja dengan sebuah senyuman manis terukir. Tingkah gadis manis yang meningkat remaja ini bersahaja sambil membetulkan lilitan hijabnya. Kemas. Terletak. Memiliki sepasang mata yang galak, hidung yang mancung dan bibir yang munggil persis gadis Arab.

            “Ummi dan Walid tak balik makan tengahari ke Bik?”
            “Ngak tahu. Tapi gayanya seperti ada mesyuarat penting. Mungkin makan di ofis sahaja”
            “Oh.... Bibik dah makan? Mari makan sekali dengan saya. Mari duduk sini”
            “Tidak mengapa, Nayla. Bibik sudah makan di dapur tadi.”
            “Bo’ong..........!!!”
            “Iya. Benar. Bibik sudah makan. Bibik lagi mahu bersihkan kamar yang di atas.”
            “Kamar di atas?”
            “Iya.....”
            “Kamar siapa? Siapa nak datang? Bik? Siapa nak datang........?????”


Berdebu! Habuk! Labah-labah! Huh...!! Bertahun tak kemas. Bertahun tak dihuni. Tapi mengapa dibiar kosong? Mengapa dibiar tidak berhuni? Siapa penghuninya? Ke mana penghuninya menghilang diri....? Tapi semua itu dibiar tidak berisi jawapan. Bibik Jannah setia di sisi keluarga Datuk Zaheed dan Datin Queysha. Banglo ini terlalu besar tapi meriah dengan gurau senda dan kasih sayang tiga beranak ini. Bibik Jannah telah lama berkhidmat tak pernah dia merajuk hati dengan keluarga ini. Kontraknya sentiasa bersambung dan dia tidak pernah sedih tidak pulang ke Indonesia. Bukannya Datuk dan Datin tidak membenarkan dia pulang tapi baginya Indonesia tiada lagi erti buatnya. Sudah tiada siapa-siapa untuk didampingi. Seluruh ahli keluarganya telah tenggelam bersama Tsunami yang melanda Padang, Jawa pada tahun 2006. Kini semua tinggal kenangan. Ah lupakan sahaja.....hidup matiku kini di tanah air Malaysia. Baktiku kini pada Datuk dan Datin serta ahli keluarganya....
To be continue.......




Post a Comment